Penjelasan BMKG soal Ramai Isu Tsunami 28 Meter di Pacitan「Baccarat Dragon」, Jawa Timur

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Indonesia membagi warna

Baca juga: Penjelasan Ahli ITB dan BMKG soal Tsunami Selat Sunda yang Dapat Menerjang Jakarta

HaBaccarat DragonsBaccaBaccarat DragoBaccarat Dragonnrat Dragonil monitoring BMKG terhadap aktivitas kegempaan sejak 2008, lanjut dia, menunjukkan bahwa di wilayah selatan Pacitan beberapa kali terbentuk kluster seismisitas aktif, meskipun kluster pusat gempa yang terbentuk tidak diakhiri dengan terjadinya gempa besar.

Baca juga: Ada Potensi Tsunami Setinggi 28 Meter di Pacitan, BMKG Ingatkan Pemda Siapkan Skenario Terburuk

Kepala Bidang Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG Daryono penjelasan sebagai daerah yang berhadapan dengan zona sumber gempa megathrust, wilayah Pacitan merupakan daerah rawan gempa dan tsunami.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.

Daftarkan email

"Untuk masyarakat yang berada di pantai, tidak perlu menunggu perintah, aba-aba, atau sirine, segera lari karena waktu yang dimiliki hanya sekitar 29 menit, sedangkan jarak tempat yang aman yang lebih tinggi cukup jauh," jelasnya.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati.

Kesimpulan mengenai potensi gempa bumi dan tsunami di Pacitan didapatkan BMKG setelah melalui hasil monitoring dan catatan sejarah gempa di wilayah tersebut. 

Karena itu masyarakat yang tinggal di dekat pantai diingatkan untuk menyiapkan skenario terburuk jika terjadi gempa dan tsunami di daerah itu.

"Berdasarkan hasil penelitian, wilayah pantai Pacitan memiliki potensi tsunami setinggi 28 meter dengan estimasi waktu tiba sekitar 29 menit. Adapun tinggi genangan di darat berkisar antara 15-16 meter dengan potensi jarak genangan mencapai 4-6 kilometer dari bibir pantai," kata Dwikorita dikutip dari Antara, Minggu (12/9/2021).

Menurut mantan Rektor UGM, skenario terburuk maka masyarakat yang berada di zona bahaya perlu berlatih rutin untuk melakukan langkah evakuasi mandiri.

KOMPAS.com - Wilayah pesisir Pacitan, Jawa Timur memiliki potensi munculnya gempa bumi dan tsunami hingga 28 meter. 

Pihaknya mengatakan, pesisir Pacitan memiliki risiko bencana gempa dan tsunami yang berpotensi terjadi di pesisir selatan Jawa akibat pergerakan lempeng tektonik Indo-Australia dan Eurasia.