betvicor_Online casino games_Betting platform_Online gambling Malaysia

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Indonesia membagi warna

Krb88 sports betting downloadarb88 srb88 sports betting downloadports betting downloadrb88 sports betting downloadmu merasa iri sama anak SMA yang belajar secara mendalam pada bidangnya. Memang, kurikulum SMK dirancang untuk fokus belajar pada bahasan yang relevan dengan jurusanmu. Namun itu membuatmu merasa hanya belajar setengah-setengah. Kimia dan Fisika tanpa Biologi, Matematika yang banyak macamnya berdasarkan jurusan, IPS terpadu tapi nggak pake Sejarah, hingga pernyataan: “Gue anak Akuntansi kok pake belajar IPA sih?”

Memilih sekolah di SMK ternyata memberimu lahan lebih luas untuk memilih jurusan saat kuliah, khususnya SMK Teknologi, Kesehatan dan Pertanian. Karena ketika mendaftar SNMPTN, akan dikelompokkan pada IPC. Hal ini tentu juga menguntungkan bukan?

Jungkir balik nasibmu selama sekolah di SMK tak serta-merta membuatmu bilang pada adik kelasmu: “Jangan memilih SMK!” Justru pengalamanmu dan semua keistimewaan SMK inilah yang akhirnya mencetakmu menjadi pribadi yang kuat, kreatif, kompetitif dan mandiri.

Sebagai siswa SMK kamu wajib menjalani magang di dunia industri atau usaha yang relevan dengan jurusanmu untuk satu semester. Tak jarang, kamu harus pergi ke luar kota dan ngekost. Otomatis kamu harus jauh dengan keluarga dan pacarmu selama masa magang.

Ujian praktikmu punya standar yang tinggi, dengan penilai independen dari praktisi industri. Untuk jurusan IT, ujian ini bahkan memakan waktu lebih dari 12 jam bertepekur dengan komputer! Tanpa buku, tanpa catatan, semua harus ada di luar kepala!

Di matamu, menjadi anak SMA itu enak. Ujian Nasionalnya cuma dilakukan secara tertulis. Sementara kamu? Garus lulus Ujian Nasional Praktik Kejuruan sebelum mengikuti Ujian Nasional Tertulis.

Gak perlu nunggu kuliah dulu buat anak SMK untuk ‘merasakan’ skripsi. Ada Tugas Akhir (TA) yang harus diselesaikan. Rasanya pun mirip dengan skripsi. Tujuan dari TA ini adalah agar kamu dapat mengaplikasikan semua materi yang kamu pelajari pada satu bentuk kreasi. Ada juga yang TA-nya merupakan proyek yang harus dikerjakan di industri dengan maksud pembelajaran bisnis. Namun kamu memahaminya sebagai beban yang berat di akhir masa sekolahmu.

Kuliah atau kerja? Keduanya oke-oke aja. Dengan bekal materi terfokus dan keahlian khusus kamu merasa lebih siap untuk menghadapi dunia kerja dan menjalani karir. Materi yang kamu dapat pun cukup sebagai bekal untuk melanjutkan ke jenjang kuliah. Jika mau melanjutkan kuliah pada jurusan sebidang, itu poin tambah buat kamu. Kamu gak perlu belajar dari nol lagi.

Kali ini nasibmu sama kayak mitos yang ditimpakan pada jurusan IPS: nakal, sering bolos, suka tawuran. Apalagi pada kelompok jurusan mesin yang siswanya memang mayoritas cowok.

Hanya kamu anak SMK yang merasakan solidnya teman sekelas yang tak berubah selama sekolah. Tidak ada perubahan kelas ini karena jurusan sudah dipilih di awal. Selain itu, di kelas XI kamu menjalani praktik industri yang dijadwalkan per kelas. Sehingga sekembalinya dari Magang dan masuk kelas XII teman sekelasmu pun sama.

Tertarik menulis untuk Hipwee? Silakan klik tautan ini!

Temanmu     : (Lihatin seragammu) “Loh kamu SMK?”

Kamu            : (Ngangguk)

Temanmu     : “Hei, jadi sekolah di mana?”

Jika anak SMA menentukan jurusan saat kenaikan kelas XI, anak SMK sudah harus melakukannya di awal proses pendaftaran. Kamu dihadapkan pilihan yang nggak gampang: milih jurusan yang akan menjadi hidupmu 3 tahun kedepan atau 4 tahun untuk program khusus. Di masa ini kamu merasakan hal yang sama kayak milih jurusan kuliah. Menimang antara minat, bakat, dan peluang kerja ketika udah lulus nanti. See, udah mikir karir sejak lulus SMP!

“Lo gak lulus seleksi di SMA idaman kita ya? Gue di SMA idaman kita dulu, wah kalo lo sekolah di SMK berarti ga bisa nyaingin gue lagi deh.”

Jauh dari orang-orang terdekat dan perlakuan di tempat magang yang nggak membedakan antara kamu dan pegawai lain sedikit-banyak membuatmu merasa tertekan. Ditambah bayang-bayang Laporan Magang dan presentasinya yang menunggu, kamu bisa kelabakan.

Coba kenang masa apa yang paling mengenangkan dalam hidupmu? Salah satunya tentu putih abu-abu. Ya, masa-masa memakai seragam putih abu-abu memang mempunyai segudang cerita manis. Pacaran sepanjang jam sekolah, kekompakan dengan teman sekelas, atau kesibukan sebagai pengurus OSIS memang tak akan terlupakan.

Walau kamu anak SMK, kamu masih bisa ‘nyerobot’ lahan anak SMA di Olimpiade Sains Nasional (OSN). Sebaliknya, anak SMA nggak bisa ikut LKS Kejuruan — kompetisi paling bergengsi yang hanya khusus untuk SMK. Ini berarti lahan bersaingmu lebih luas. Kamu punya 2 bidang kompetisi, yaitu pelajaran umum dan bidang jurusanmu sendiri. Selain itu, banyak kompetisi besar yang juga tak membedakan peserta SMA maupun SMK.

Seragammu yang memakai atribut pangkat di pundak dan tali koor di bahu membuat beberapa temanmu yang sekolah di sekolah lain bilang “Wow!” Nggak jarang cerita cintamu bermula dari ketertarikan dia yang terpukau dengan seragammu. Kamu yang memilih jurusan kesehatan pun seringkali dikira perawat atau bidan ketika sedang di jalan. Bilang ‘amin’, ya! *wink*

Sebagian jurusan mengharuskan kamu bikin laporan praktikum berlembar-lembar yang harus ditulis tangan. Apalagi pelajaran produktif di bengkel serta gambar teknik yang cukup menyita waktumu. Kamu merasa hidupmu di SMK nggak semanis teman-temanmu yang tertawa bahagia saat keluar gerbang SMA ketika pulang sekolah.

Kamu            : “SMK X. Lo?”

“Kalo kamu masuk SMA, ibuk ndak punya dana buat kamu lanjutin kuliah. SMK aja ya le, biar dapet keahlian buat kerja bantuin ibuk. Kalaupun nanti mau kuliah dan ada dana, ndak dibedakan to ijazahnya?”

Anggapan ini sama sekali nggak benar. Perlu kita tahu bahwa masing-masing jurusan di SMK memiliki karakter tersendiri, seperti mesin yang keras tapi macho-macho, IT yang cool, tata boga yang ulet, perhotelan yang rapih-rapih, kecantikan yang dandan mulu, kesehatan yang lembut-lembut, sampai jurusan seni dan desain yang kreatif dan atraktif.

Jika anak SMA belajar secara teoretik umum, SMK belajar berdasarkan kebutuhan teknis-praktis dengan pendekatan pada kenyataan, kasus dan penyelesaian. Konsep ini membiasakan kamu berpikir kreatif dan menciptakan hal-hal baru pada saat praktikum.

Sekarang kamu mantap mengatakan tidak pada plesetan-plesetan miring tentang SMK. Dan mulai sekarang, katakan setuju pada SMK: Sekolah Menuju Kesuksesan!